Tuesday, 1 May 2018

Myanmar : Inle Lake

Rasa nak demam aku gagahkan diri bangun subuh dan mandi air panas. Terus aku turun ke kaunter untuk booking bas ke Mandalay dan tengok apa pakej inle lake yang diorang ada. Berjaya aku dapatkan tiket ke Mandalay dan kali ini aku amik VIP bus memandangkan experience dengan bas biasa tak begitu mengujakan bagi aku. Bayar lebih sikit takpe asalkan selesa. Bak kata orang, pengalaman mendewasakan kita. Sambil2 tu aku tanya ada tak pakej pusing-pusing Inle lake dan berapa harga dia. Staff kat sana kata ada dan harga dia tawarkan pada aku still affordable so aku amik juga pakej inle walaupun satu bot tu aku sorang je sebab dah takde choice. Orang lain duduk di Inle 2-3 hari tapi aku duduk tak sampai 18 jam so kena hadap jugak la. Ini perkara biasa dihadapi kalau travel solo.



So aku naik dulu ke restoran dan breakfast dulu (breakfast percuma) pastu kemas barang utk check out..sebelum jam 9 pagi..aku book bilik hotel ni utk tidur 4-5 jam sahaja. Dah la biliknya boleh tahan best jugak kalau bandingkan dengan harga yang aku book haritu..Rugi..tapi aku travel bukannya nak duk hotel..Kalau nak lepak hotel rasanya baik aku duduk rumah kat Malaysia je. Nasib baik bini tauke hotel tu baik hati dia bagi aku letak beg dalam bilik dan dia cakap nanti balik tour boleh masuk bilik n mandi manda dulu sebelum pikap ke Mandalay sampai. Alhamdulillah...tak semua org Myanmar ni jahat..ramai juga yang baik2..org Malaysia pun tak kurang ramai yang jahat2..takde? Tu yang masuk simpang tak bagi signal tu..Tu jahat le bagi aku..boleh mendatangkan kemudhoratan...Kalau korang pun tergolong dalam golongan tu...sila insaf dan bertaubat...anda boleh mengubah dunia.




Usai makan dan mandi aku turun semula ke lobi pada jam yang dijanjikan. Boatman aku kebetulan sampai dan membawa aku ke jeti. Beliau kenalkan diri dengan nama Puda. Asalnya aku ingat dia bawak transport sendiri sebab kalau ikut map jarak dari Nyaung Shwe ke Inle jetty tak kurang dari 5km perjalanan. Sekali dia ajak aku jalan kaki menuju ke jetty di Nyaung Shwe. Dalam 2 km juga la Puda bawak aku ketempat bot dia parking. Ok jugaklah memandangkan badan yang tak berapa sihat berjalan kaki dapat meningkatkan anti body meskipun tak berpeluh sebab cuaca agak sejuk di waktu pagi. Puda menerangkan aku terlebih dahulu route yang nak dibawa aku. Aku cakap bawak saja la kemana2 sementara menunggu bas aku jam 6.30 petang nanti.



Nyaung Shwe ni ekceli pekan koboi la jugak nak kata standard dia macam pekan Beluran kat Sabah. Jalannya tanah merah dan tak berturap di kebanyakkan area dan kotornya boleh tahan macam kat Nepal, mcm kat Malaysia gak..tempat yang ada signboard "Jangan buang sampah disini". Perjalanan berjalan kaki kali ni berhenti di jeti setelah dalam 20-30 minit kami berjalan kaki. Puda masuk belakang bangsal sambil keluarkan gelen minyak utk bot. Setelah isi minyak kami pun gerak. Kemana hala tujuan kami? Kita tunggu selepas ini..




Inle ni sebenarnya bukan lah tempat must go aku. Ianya acara sampingan je. Yang utama adalah kat Bagan, Mandalay pun xde dalam senarai sebenarnya. Tapi aku terkenangkan pengalaman aku kat Siam Reap dulu. Beria2 nak gi mcm2 temple, siap amik pass 2 hari last2 tengok temple sehari je rasa nak muntah dah. So sebab tu aku amik acara sampingan dan aku syukur sebab amik keputusan macam tu. Sebabnya inle lake ni tempatnya menarik. Ia sebenarnya salah satu tasik air tawar terbest dan terbesar (sebenarnya no 2 terbesar di Myanmar dengan keluasan lebih kurang 45km persegi) di Myanmar. Kat sini UNESCO ada buat pusat penyelidikan berkenaan fauna iaitu mostly pasal burung dan juga hidupan marin seperti siput dan juga ikan yang mana terdapat beberapa spesis ikan hanya boleh didapati di Inle lake ini dan tidak ditempat lain di dunia. So sepanjang perjalanan korang akan nampak pelbagai spesis burung seperti burung camar mengejar bot yang mana menawarkan makanan seperti dedak (ni dedak real bukan seperti dedak kat Malaysia.). Selain dari tu boleh melawat rumah asal penduduk di sini yang dibina di atas air. Pejabat pos atas air pernah nampak? Ada kat inle.



Jauh jugak perjalanan keluar dari Nyaung Shwe ke tengah-tengah penempatan di Inle. Sempat juga kami melalui kawasan penangkap ikan yang gunakan kaki menangkap ikan guna bubu. Semakin dekat bot kami dengan diorang, makin dahsyat lak aksi akrobatik yang diorang lakukan. Terpegun aku. Sebaik sahaja Puda mendekati nelayan-nelayan tu diorang terus berhenti melakukan aksi akrobatik, mendekati bot kami dan salah seorangnya pegang tangan aku dan menghulurkan tangan yang satu lagi sambil mintak duit..lahanat betul..so aku bagi apa yang aku mampu dan terus diorang blah dari bot kami sebaik sahaja dapat fulus dari aku. Hilang rasa terpegun aku tadi.



Perjalanan diteruskan kali ini Puda berhenti di sebuah perusahaan memproses dan membuat souvenir dari perak (silver ye..bukan negeri Perak darul Ridzuan). Aku naik sekejap je, sempat la melihat macamana diorang kikis perak dan menjadikan ianya macam tali dan kemudiannya membentuk apa saja design yang diorang nak. Ada seorang awek folo aku kemana saja aku pergi dalam kedai tuh yang menerangkan macamana proses pembuatan dan bagaimana cara starting proses mengasing perak sehinggalah ke  finished produk. Harga barangan dalam tu memang bukan kemampuan aku sebagai seorang pengembara berpoket nipis untuk memilikinya. Boleh la beli tapi esok boleh la start jalan kaki balik ke Yangon.


 Aku bagitau Puda supaya skip kedai-kedai dan teruskan je perjalanan ke mana-mana spot-spot menarik yang takde berjual barang. Dia cakap OK dan kemudiannya destinasi seterusnya... perusahaan menjual kain-kain dan tempat menjual souvenir yang dibuat oleh wanita Padaung (long neck tribe). Sempat mengambil gambar kemudiannya aku macam biasa tengok-tengok apa yang patut tapi macam biasa harganya melantun. Apa yang dijual disini kebanyakkannya adalah kain tenunan macam skaf dan lain-lain selain dari beberapa cenderahati seperti fidge magnet dan patung-patung ukiran yang kecil. Aku sempat capai sekeping fridge magnet untuk ambil hati tuan punya perusahaan. Kenapa mahal ? Sekeping fridge magnet yang diperbuat dari kayu harganya lebih kurang RM10.  Dapat la sekeping cenderahati tapi time nak naik bot sempat la jugak dengar macam diorang ngumpat sebab aku datang tak beli apa yang mahal pun. Lantak korang la..



Kemudiannya aku remind balik Puda yang aku dah tak mau pergi tempat-tempat menjual dah sebabnya aku bukannya ada duit sangat, tambahan harga yang dipaparkan tuh bukan reasonable pun..ko buleh dapat lagi murah kalau kat town..kalau mencari la. Aku faham yang Puda dapat komisyen pada setiap benda yang aku beli tapi agak-agak la..dah pau duit bot, nak pau suh aku beli barang pulak. Lepas aku ingatkan dia, dia cakap OK dan dia dah insaf..so dia bawak aku ke perusahaan membuat cigar pulak. Dalam hati aku mamat ni memang tak paham bahasa betul dan aku redha..aku malas nak kusut-kusut kepala or marah dia so aku folo je naik ke tempat tuh.



Naik je kat rumah atas air tu, terdapat 3-4 orang awek Myanmar (ada makcik-makcik jugak) sedang memproses rokok atau curut buatan sendiri. Aku dan Puda duduk la dekat kerusi kecik yang disediakan tu. Salah seorang menyua aku sebatang curut untuk dicuba manakala dia kemudiannya nyalakan sebatang lagi untuk aku sambil menerangkan perbezaan yang terdapat dari apa yang dibuat disitu. Last-last aku beli jugak curut sekotak dengan harga lebih kurang 17USD (mahal), dalam tu ada dalam 20 batang lebih kurang la..Memang mahal dan buat budget aku lari..tapi OK je la..buat souvenir utk kawan-kawan Malaysia. 


Sedang minah cigar tu nak carik duit kecik buat balance aku, datang segerombolan omputeh kat tempat tuh. Sempat juga aku bersembang dengan mamat boatman omputeh tuh, mostly pasal bola sepak Malaysia yang meningkat maju (under 23) yang masa tu layak ke quater final AFC kalau tak silap aku. Sekejap je lepas tu Puda ajak aku blah dari tempat tuh sebab dia kata banyak lagi tempat nak dituju.


Puda kemudiannya singgah ke perusahaan membuat tenunan silk sebagai destinasi seterusnya. Aku pasrah. Aku dah tersenyum dari bot bila nampak ada seorang awek sedang menunggu di jeti rumah di atas air tersebut. Dalam hati harap-harap tak de rasa nak beli apa-apa sebab aku tahu harganya bukannya affordable bagi aku pun. 

Awek tu bawak aku ronda-ronda dalam rumah merangkap kilang membuat tenunan. Satu-satu dia terangkan kat aku, dari pembuatan kain sutera, pembuatan kain sutera campuran kapas dan lain-lain lagi. Sampai aku gi jamban pun dia tunggu jugak supaya aku tak lari dulu sebelum dia bawak aku masuk ke kedai menjual barang-barang hasil tenunan penduduk di situ. Tapi awek yang bawak aku jalan2 nih tak pushy, siap sembang-sembang lagi ngan aku pasal weather kat area sana. Lastly dah belek-belek kain ngan tshirt kat sana aku cakap ngan awek tu barang kat situ mahal sangat dan sambil senyum dia cakap..takpe..kalau tak beli pun takpe dan aku rasa dia agak ikhlas bila cakap camtuh.




Perjalanan diteruskan lagi dan kali ini destinasi tidak ke kedai atau mana-mana perusahaan (akhirnya) tetapi menuju ke salah sebuah pagoda yang agak besar dan terkenal di area Inle lake ini iaitu Phaung Daw Oo Pagoda. Kebetulan kami sampai agak lewat dan pasar pagi yang berada di perkarangan temple baru sahaja menamatkan jualannya. Setibanya aku orang ramai telah beredar dan peniaga sedang mengemas barangan untuk pulang kepada keluarga tercinta. Melepas aku nak merakam suasana masa pasar pagi tu tapi tak kisah lah, yang penting dah tak singgah di kedai-kedai mahal. Nak masuk temple ni kena bukak kasut or apa saja alas kaki korang kecuali stoking tapi bukannya setakat nak masuk bangunan malah kasut perlu ditanggalkan masa nak masuk pagar kawasan temple lagi. Maknanya sepanjang koridor korang kena berkaki ayam dan lantainya tidak begitu bersih sebab pengunjung yang ramai dan masa untuk membersihkan lantai agak terhad. So kena hadap je la kaki berpasir dan hitam selepas tu. Kawasan dalam temple agak besar jugak la dan di tengah-tengah temple tu ada sesuatu yang paling sacred dan hanya lelaki sahaja yang dibenarkan berada dekat dengan kawasan tu. Sebabnya aku ada nampak minah saleh diminta untuk tak naik ke altar tuh dan aku pun tak pergi ke altar walaupun dalam hati tertanya-tanya jugak apa yang ada disana. Agak lama jugak aku kat pagoda nih...selain mengambil gambar, aku juga ronda-ronda kawasan persekitarannya. Biasa-biasa je..takde apa yang spesel sangat pun.




So perjalanan diteruskan lagi setelah aku tunggu Puda menghabiskan kopi yang diminumnya kat warung berhampiran jeti. Habis kami menghisap rokok sebatang terus kami naik bot menuju ke
Nga Phe Kyaung Monastery yang mana lokasi terakhir perjalanan bot aku di Inle. Ianya terletak tak jauh dari lokasi terakhir kami berada yakni kira-kira 10 ke 15 minit perjalanan dengan bot. Nga Phe Kyaung Monastry ini adalah satu temple kayu yang sebenarnya femes sebab ianya tempat kucing banyak lepak...maknanya diorang bela kucing-kucing yang terbiar di area tu dan diberi makan free. Tak pernah lagi orang mintak kucing bayar kut apa yang diorang makan...Monastry ini diperbuat dari kayu dan dipintu masuknya banyak kedai jual barang-barang souvenir. Keadaan dalam tempat ni agak suram dan sunyi kecuali ada beberapa orang sami sedang membaca mentera yang aku tak pahami. Kat area luar yang aku nampak ada beberapa ekor kucing sedang melepak sambil makan tengahari disamping menikmati pemandangan tasik yang cantik. Hmm..aku pun tak makan lagi nih..Lapar la pulak..








Setelah habis ronda-ronda sekitar sambil mengambil gambar sikit-sikit, dalam jam 2.00 petang aku ajak Puda gerak dari monastry ini menuju ke tanah besar. Sepanjang perjalanan dapatlah menyaksikan pemandangan tasik yang agak memukau terutama bila melalui floating garden yang berada di tengah tasik. Hari yang semakin petang menambah bahang cuaca yang paginya tadi agak sejuk dan dalam 30 minit perjalanan kami tiba di jetty semula. Turun dari bot aku pun hulur bayaran seperti yang dijanjikan. Jenuh jugak dia cari baki duit pemberian aku sampai tahan member dia untuk tukar duit tu. Last-last duit baki tu aku hulur balik kat dia sebagai pemberian sedekah dan seterusnya aku meneruskan perjalanan mencari sesuap nasi mengisi perut yang dah banyak kali minta diisi.



Salah satu kedai yang aku tertarik nak pergi adalah Dormamali Halal Food Shop sebab nama dia seakan-akan dormamu (nama orang jahat dalam citer Dr. Strange) walaupun dari jetty ada beberapa kedai lain yang terletak dalam perjalanan aku ke pekan. Jauh juga aku berjalan dalam panas terik sebab kedai tu terletak dihujung Nyaung Shwe..(maksud aku dihujung area kedai-kedai di sana) Lintas jambatan, kena kejar dengan anjing dan lain-lain lagi akhirnya aku sampai jugak seperti yang ditunjukkan dalam map. Tapi kedai yang ada didepan mata aku ni kedai runcit dan bukannya restoran seperti yang terdapat dalam google. Mundar mandir sekejap aku didepan kedai tu kut-kut gps tersilap. Tak puas hati aku pusing satu round lagi deret kedai tu tapi map henpon aku tetap tunjukkan tempat yang sama. Yang buat aku was-was adalah kedai runcit tu dijaga oleh makcik keturunan India atau Rohingya (tak pasti sebenarnya) dan untuk menghilangkan was-was aku masuk ke kedai tu dan tanya adakah ianya nama kedai yang betul. Makcik tu tak paham cakap omputeh menambahkan kekeliruan aku. 





Setelah aku perhatikan keadaan persekitaran dalam kedai tu, aku ternampak dekat kaunter ada periuk nasik serta beberapa belanga hidangan dan juga di dinding terdapat gambar Kaabah dan tulisan Allah dan Muhammad. Alhamdulillah...tanpa was-was dan membuang masa lagi aku pun order makanan ngan makcik tu dengan menggunakan bahasa isyarat. Urusan selepas itu berjalan lancar..makan pun dah kenyang dan sebelum aku blah dari tempat tu tiba ada seorang brader berjubah membawa barangan ke kedai itu. OK...kalau ada orang berjubah berserban mesti ada masjid berdekatan. So selepas aku bayaran harga makanan, aku kembali berpeleseran di Nyaung Shwe disebabkan masih lagi awal untuk aku balik ke hotel.






Ya..lebih kurang sejam aku pusing Nyaung Shwe baru aku dapati ada satu masjid yang agak besar di pintu gerbang masuk ke Nyaung Shwe..Kebetulan ketika itu azan asar tapi aku tak masuk menunaikan solat sebab aku dah usai solat masa atas bot tadi. Sempat juga la aku melawat kedai-kedai dan pasar yang terletak di tengah pekan tu. Habis pusing pekan Nyaung Shwe, aku pun pulang ke hotel untuk packing barangan (sebenarnya aku dah pack dah pagi tadi). Aku mintak izin pada tauke hotel untuk mandi dan berehat dalam bilik sekejap  dan turun semula lebih kurang jam 6.30 petang. Dalam jam tu tuktuk yang menjemput aku bersama 2 orang awek omputeh dari Belanda pun tiba dan lepas mengambil lagi 5-6 orang penumpang lain kami dibawa ke jalan besar untuk menunggu bas ke Mandalay. Bas sepatutnya tiba jam 8 malam tetapi jam 9 malam, bas tu masih lagi belum muncul tiba..hmm...Adakah kejadian semalam akan berulang kembali?





Bersambung...

2 comments:

  1. perghhhh
    mahal betul harga barang dia
    Fridge magnet sampai RM10
    hahahaah
    kena kejar anjing tu agak ngeri
    seronok baca pengalaman nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup..kalau kualiti fridge magnet gred A aku tak kisah sangat tapi bila sampai malaysia aku try lekat kat peti ais pun dia malu2 nak lekat tu yg aku rasa terkena tuh..

      Haah..mula2 anjing2 tuh bergaduh sesama sendiri tapi bila aku lalu je dekat ngan diorang, tetiba je diorang bersatu mengejar aku..kuang asam tul...

      Delete