Wednesday, 9 January 2019

Dari Jodpur ke New Delhi

Perjalanan aku dari Jodhpur ke Delhi dimulakan seawal pagi jam 6 lagi. Sebenarnya jam 5 dah bangun tapi kemas2 barang dan mandi solat dan sempat naik ke restoran utk hisap rokok barang sebatang dua. Dah bersiap last skali acara biasa, kejutkan mamat Nepal a.k.a. tauke / staff hotel bangun tidur supaya bukak pintu gate hotel. Dalam 15 minit jugak la aku ketuk bilik  dia tapi tak bangun-bangun jugak mamat tuh. Kan aku dah remind semalam tapi kau eksyen. Last-last anak dia yang bangun kejutkan mamat Nepal tu. Sambil memintak maap ngan aku, dia pun buka pintu hotel. Sebaik pintu dibuka, pemandu tuktuk dah menunggu untuk hantar aku ke railway station. Bayaran dah dibagitahu oleh tauke hotel orang Nepal tu cuma 100 rp(murah la bagi aku). Perjalanan ke railway station mengambil masa tak lama iaitu dalam 10-15 minit juga la. 



Ini bukan keretapi aku..keretapi orang lain nih..


Kehidupan di stesen keretapi Jodpur..hidup tak sentiasa indah...


Dah sampai ke hujung platform..train aku kat depan lagi..tak termasuk dalam platform...


Ini second class coach yang aku naik masa keretapi nak gerak...sebenarnya OK je..tapi kang time tengahari baru tau langit tinggi ke tak...


Keretapi macam royal circus nih aku rasa rate nya macam untuk golongan bangsawan je..nampak cam mahal.

Memandangkan sampai awal so aku amik kesempatan mengisap sebatang lagi rokok memandangkan perjalanan ke Delhi akan ambil masa dalam 14 jam. Maknanya sepanjang hari aku akan terperap dalam train saja. So untuk perjalanan panjang hari ni, aku sempat juga beli air mangga botol besar kegemaran aku, mineral kecik sebotol dan chip salman khan (gambo salman khan kat plastik depan) sebagai hidangan breakfast, snack, lunch dan juga tea aku sepanjang hari.



Seat aku selepas couple yang rembat seat aku dihalau keluar dari train...


 Usai urusan aku masuk ke platform setelah confirm no keretapi dan platform dengan salah seorang staff disana. Sampai di platform, keretapi masih belum sampai so melepak lagi la nampaknya. Harap tak delay lama sangat sebab aku dah sampai malam...Kang sampai pagi lagi naya. 20 minit kemudian train sampai, aku mencari2 no coach aku tapi tak berjumpa. Dari hujung sampai ke hujung tak juga ketemu sampai la tiba2 keretapi mula jalan.


 Alamak...aku macam dalam cerita Darjeeling limited berlari dan naik ke dalam train. (Sembang kencang...padahal jalan sikit je naik train tu) Maka naiklah aku ke gerabak second class yang mana gerabak yang biasa local naik. Bukan nak menghina local tapi gerabak ni memang slalu local je yang naik siap dalam nat geo pun ada tunjuk. Gerabak ni ada sleeper dan seat, bezanya dengan aku punya tiket, yang aku punya ada aircond. Train mulai jalan dan angin bayu melanda diriku..kul 7 pagi memangla angin bayu..Cuba korang bayangkan apa akan jadi kul 1-2 tghari nanti. Aku dah rasa dah semalam dalam bas menuju ke Jodhpur. 



Tren berhenti agak kat stesen Ajmer..baru nak turun tapau nasik beriyani tetiba train nak jalan dah..


Kemudiannya datang tiket conductor untuk mengecop / mengecheck tiket. Bila dia check tiket aku, dia cakap ini bukan coach engkau ni. Aku pun terangkan la yang aku tak jumpa coach aku. Dia pun cakap..ko terus je jalan ni sampai ke depan..sampai ujung gerabak second class..nanti sampai next station turun dan naik coach sebelah sana (aircond). Sementara tu ada sorang local kantoi takde tiket so dia mcm nak kena hantar keluar train kat next station. So dia pun tanya aku tiket takde juga ke (Kalo ikut yang aku paham la) .Aku pun cakap "wrong coach"..tapi sepatah haram pun dia X paham. Di hujung gerabak tu terdapat beberapa orang kat sana. Agak penuh jugak la, masing-masing dengan aktiviti masing-masing. Ada yang tak habis-habis berselfie, ada yang bersembang antara satu sama lain dan lain-lain lagi. Apa yang aku perhati, hampir semua cuba avoid uncle yang datang bersama-sama aku tadi. Pertanyaan tak dijawab dan tak dihiraukan bahkan ada yang meletakkan jari dibibir dengan tujuan supaya uncle tuh mendiamkan diri. Aku tak berapa pasti apa yang berlaku tapi aku rasa ianya ada kena mengena dengan kasta. Aku rasa lah...



Sleeper seat dalam train..Dapat bantal ngan selimut..rasa dah nak lurus tulang belakang lepas berjam-jam baring je...


 So sampai di stesen Pali aku pun turun dan naik coach sebenar aku. Apa yang tak berapa best dengan coach ni, pintu di kunci di kedua-dua penghujung. Ia adalah bagi mengelakkan orang-orang dari gerabak lain join lepak kat sini. Yelah..ko bayar tiket second class pastu duduk kat first class, so yang tiket first class nanti nak duk mana pulak? Apa yang tak bestnya, korang tak boleh roaming ke gerabak lain. Tu je kelemahan dia. Mencari-cari seat aku,tengok2 seat aku dah kena rembat ngan satu couple ni. Yang awek tu siap buat muka kerek , sombong dan takabbur lagi sambil balaknya suruh aku duduk kat seat kosong sebelah tuh. So aku pun baringlah kat katil sebelah yang kosong. Bila konductor tiket datang untuk check tiket, rupanya couple yang tadi berlagak somping tu bukannya ada tiket pun. Tadi siap buat muka kerek lagi...kompiden kena ada..mcm2 alasan mamat tu bagi kat konductor tiket tu dan dah berapa kali dah nak kena halau keluar tapi degil diorang ni. Awek tu siap nangis2 lagi. Last2 ntah nego camner diorang stay juga dalam train tu. 

Bagi aku, kalau tak mampu dok je second class. Xde apa yang nak dimalukan pun cuma berhabuk la sikit. Bau jgn cerita la..Dan satu lagi tengahari kang tau la rasanya dok dalam oven. Aku bukan apa..satu rembat seat aku..satu lagi sebab suh aku dok tempat lain..rupanya dia yg takde tiket. Satu lagi pasang movie kat henpon bukak suara satu coach leh dengar. Macam2 drama korang boleh jumpa kat India ni. 




Train berenti sekejap...so turun isap rokok jap..kat sini takde rules 3 meter..so tape tak diperlukan

Kat Ajmer couple tu dah turun so yang menggantikannya adalah seorang tukang kemas kabin keretapi yang bermuka ketat. Aku mula2 ingat dia memang kerek tapi lepas dia ajar aku macamana nak isap rokok dalam train sambil cover aku dari supervisor dia, kami dah jadi kawan baik...tapi xde la baik sangat pun.. nyampah gak aku ngan muka ketat mamat tu. Sebab asalnya dia sound aku isap rokok kat tangga train masa train tu berenti kat tepi jalan mana tah. Last2 dia yang cover line...Kira ok la tuh... 

Perjalanan dari Jodhpur ke Delhi mengambil masa lebih 14 jam. Tapi train nak masuk ke Delhi je dah makan sejam lebih dah. Aku tak tau kenapa, rasanya sebab keretapi tu nak buat pusingan supaya dapat masuk ke stesen di Old Delhi. Aku berhenti di Old Delhi sebab aku dah book hotel di Pahar Ganj, hotel yang sama masa aku datang dulu. Sebabnya? Sebab hotel tu je yang paling murah dan review nya lebih dari 7. 





Yaaa.. Ini Old Delhi train station waltu malam...nampak macam biasa-biasa je...tapi aku rasa cam agak crowded sebenarnya...



Dalam perjalanan dari stesen ke hotel..macam-macam jenis kehidupan sebenar boleh korang nampak...


Stesen old Delhi memang havoc..lagi havoc dari budak ampang yang macam Joe flizo dok nyanyikan tu. Kalau setakat gelandangan kat lantai platform tu takyah kira la..berlambak..nasib baik tak kena langkah je..selain tu memang agak berpusu2 jugak dengan yang mengendong barangan besar2 di atas kepala. Belum aku keluar lagi, aku dah disapa oleh pemandu tuktuk. Sambil2 nego dari dalam stesen sampai kat luar harga dah deal 180 rp walaupun aku rasa jarak takde lah jauh sangat dan dia kata harga dia tu termasuk night charges. Aku cakap kat dia yang night charges tu dikira lepas jam 11 malam je namun begitu aku tetap bayar apa yang dia mintak. 

Memandangkan badan dah penat (lunyai bang) dan aku belum lagi makan apa (makanan berkhasiat) dari semalaman. Kalau nak kenali the real Delhi sila lah ke Old Delhi terutama waktu malam. Pengalaman nya Masha Allah...havoc sehavoc havocnya. Dengan berdebu nya lagi, bau jgn cerita lah. Old Delhi berhampiran dengan railway station pada waktu malam masih sibuk dengan urusan mobilasi barang2 mostly yang besar2 dengan menggunakan tenaga manusia. So baru la aku rasa berbaloi bayar tuktuk sebab kalau korang offer aku RM 50 pun aku X mau bawak tuktuk lalu tempat ni. 

Kalau korang dapat rasakan pengalaman kat tempat ni dan bila balik Malaysia masih lagi komplen dengan kehidupan korang...bak kata orang...silalah meninggal. Kehidupan teruk...gaji kecik (aku rasa lah) dan kerja banyaknya gunakan tenaga yang amat banyak. Ada tu yang umurnya lebih separuh abad tapi masih mengangkat kotak, bungkusan2 yang besar, berat dan ramai yang berbuat demikian sebab nak tanggung family. Mungkin pelajaran takde tambahan pulak ditindas oleh golongan kapitalis yang biasanya akan kurangkan kos utk tambahkan keuntungan.


Dalam tuk tuk..sorilah gambar kamera tak cun...



Macam-macam boleh dilihat di sini tak macam di tanah air...


 Aku tiba dihotel lebih kurang jam 11 malam. Untung bilik dah siap dan masa nak naik ke bilik tetiba aku nampak ada orang bawak thali ke bilik yang customer sewa. So aku pun tanya mamat tu ada restoran ke kat sini? Dia cakap takde tapi room servis ada. (Maknanya diorang hantar ke bilik kang dah siap makan letak je pinggan kat luar.) Cun..aku yang dah lunyai ni memang dah tak berdaya nak keluar jalan carik makan dah walaupun Pahar Ganj tu masih lagi meriah. So aku pun order la Vege thali memandangkan mamat tu cakap malam2 makanan halal dah xde. Sempat jugak mandi, solat dan sebagainya sementara tunggu makanan sampai. Seriously sedap giler Vege thali tu sebab aku dah lebih had dari lapar dan gagal membezakan yang mana yang buruk dan yang mana yang salah sebab sepanjang hari hanya makan chips Yang Ada gambor Salman khan kat depan tu. Lepas makan aku dah tak tahu apa yang terjadi...nampak bintang je... 






Makanan malam ini...memang superb...sebab lapo



Bersambung.. 

3 comments:

  1. Hi salam, saya akan ke golden triangle bulan april-may nanti. Cuma nak tanya, selamat ke kalau 4 orang satu group perempuan untuk berjalan di india? lepastu, ada guide atau info mengenai keretapi sebab so far cuba cari info agak limited dan pening jugak dengan laluan keretapi di india ni. Thank you adance!

    ReplyDelete
  2. Hello...
    4 org? Jalan sorang2 pun xde masalah asalkan tahu bawak diri...berjalan ni bukan jalan kaki Kan?

    Nak senang booking train kat India, amik melalui ejen je..senang cerita..tapi adalah sikit dia amik utk service charge...nak booking online pun boleh..check it out kat sini...

    https://www.irctc.co.in/nget/train-search

    Lagi satu boleh try website / apps makemytrip...

    Kalau golden triangle je xyah pening2 sgt...dok kat platform betul pada masa yg sepatutnya..xde masalah pun..

    Enjoy your trip..

    ReplyDelete
  3. numpang share ya min ^^
    bosan tidak tahu mesti mengerjakan apa ^^
    daripada begong saja, ayo segera bergabung dengan kami di
    F*A*N*S*P*O*K*E*R cara bermainnya gampang kok hanya dengan minimal deposit 10.000
    ayo tunggu apa lagi buruan daftar di agen kami ^^

    ReplyDelete