Thursday, 22 February 2018

luang prabang UNESCO site part 3

Hari ini macam biasa aku kejutkan member2 aku untuk alms ceremony tapi hampeh betul, sorang pun takmau bangun. So aku keseorangan la menghadap pagi yang sejuk ke pekan Luang Prabang. Kali ini memang awal aku keluar, lepas subuh terus gerak dalam sebelum 6 pagi. Kali ini memang aku keluar sekali dengan sami2 tu.







Kira ngam2 ho lah timing kali ini. Habis melepak aku ke pasar pagi yang terletak di celah2 jalan di pekan Luang Prabang ni. Bukan ada nak beli apa pun tapi saja2 je nak lihat sosio ekonomi masyarakat sekitar. Orang kata kalau nak tengok kehidupan sebenar penduduk tempatan kena pegi pasar dia. (Aku yg cakap sebenarnya dan bukan Albert Einstein)





So habis berpeleseran aku balik ke hotel utk kejutkan lagi 2 orang member aku untuk breakfast. Hari ini kami santai je (hari2 pun santai) cadangannya nak pusing pekan Luang Prabang tapi yang bukan heritage site. Dengar citer geng traveler Malaysia semalam diorang siap g main bowling lagi. Haha..gi Luang Prabang main bowling..memang epik giler.



Kebetulan kami sedang berjalan tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya tiba2. Kami berlari mencari tempat berteduh yang kebetulan merupakan sebuah muzium perang. Kebetulan pulak berjumpa dengan geng traveler semalam. Diorang naik basikal manakala kami jalan kaki je. Patutla pantas. So kami baru sampai diorang pula nak gerak dah. So dalam war museum inilah yang menceritakan segala pahit maung Laos sebagai negara dunia ketiga yang terperangkap dalam perang America Vietnam.



Sebagaimana yang diketahui tentera Lao pathet adalah tentera komunis yang cuba menjatuhkan pemerintahan perancis (lagi2 perancis...jahat juga geng2 zidane ni..oh..Tu kisah lama...jgn di salahkan golongan muda) jadi bila komunis sama komunis diorang ni ada la perhubungan dengan parti komunis Vietnam. Oleh kerana perhubungan itu diorang menjadi sasaran pengeboman America atas alasan takut tentera Vietnam menyorok kat hutan2 di Laos. So selama beberapa tahun diorang ni menjadi mangsa pengeboman America.



Yang lebih dahsyat bom ini bukan sahaja meledak di angkasa malahan yang tak meledak menjadi dormant dan bertindak sebagai periuk api. Ramai yang telah mati dan tak kurang juga ramai yang cacat anggota dek kerana bom ini. Selama berpuluh tahun diorang cuba untuk melenyapkan bom ini namun begitu sehingga kini masih lagi ada bom2 yang masih belum ditemui. Untuk infomasi korang Laos merupakan negara yang paling banyak dijatuhi bom di dunia. Jadi Cuba bayangkan demi merebut kuasa, sanggup mereka bom tempat2 yang mereka nak kuasai atau negara2 bersebelahan dengannya.



Mostly yang menjadi mangsa adalah orang2 yang tak berdosa (setiap manusia mempunyai dosa masing2 tapi korang paham kan apa yg aku cuba ceritakan ni). Kalau tengok video yang diorang paparkan ini dapat dilihat ramai golongan petani, wanita dan kanak2 yang cacat anggota dek bom atau periuk api yang masih lagi terdapat sehingga kini. Ada yg buta, kaki tangan dah takde dan ramai pula yg kehilangan nyawa.



Usai urusan di war muzium kami kehausan lalu lepak di restoran nisa yang kebetulan kami jumpa di pertengahan jalan. Dari nak minum terus kami order makanan tengahari sekali sebab selepas itu kami nak balik hotel untuk berehat sebab petang kami membuat keputusan untuk memanjat mount phousi yg terletak di tengah2 pekan Luang Prabang. Makanan di nisa harganya lebih dari biasa2 tapi portion nya agak banyak so kami sharing2 lauk sahaja. Makanannya not bad juga dan restoran nisa ni agak femes bagi rakyat Malaysia sebab kami jumpa sorang pakcik yang kebetulan kenal ngan bapak kepada member aku ni. Bahkan member aku yang lain seorang bikers kental juga promote tempat ni.



Sudah makan kami pun balik ke hotel semula menunaikan solat dan berehat. Selepas itu kami kembali semula ke pekan untuk ke mount phousi. Tempat ni salah satu tempat yang sangat femes utk melihat sunset. Kalau lambat nanti tak dapat tempat duduk sebab puncaknya taklah besar cam Kinabalu. Haha..of Kos lah Kinabalu kan gunung yg besar gila kat ASEAN ni. Ada 3 jalan naik ke mount phousi walaupun aku jumpa 2 jalan sahaja. 1 dari pekan manakala lagi satu dari sungai Mekong. Kalau naik dari sungai Mekong bolehlah singgah di satu temple di tengah2 perjalanan tapi kami memilih utk naik dari pekan sebab senang dan lagi cepat. Cepat naik cepat juga turunnya. Naik mount phousi ni bukannya free ye..Ada pengerasnya kat pondok separuh jalan...kenala dalam 20000 kip bersamaan dengan RM 10.





Yup...agak mahal dan secara personal aku rasa X berbaloi tp memandangkan duit kip aku ada beribu2 lagi dan masa pun byk terluang maka aku pun naik jugak la..takkan nak tido kat hotel je sepanjang masa. Baik dok umah. Mount phousi ni tingginya tak tinggi pun sekitar 150 meter je (broga pun tinggi 400meter) dan lebih kurang 300 anak tangga. Namun begitu kalau lewat susah nak dapat tempat duduk sebab makin menghampiri sunset makin ramai yg ada sana. Sunset dalam jam 6 ke 6.30 ptg mcm tu. Malangnya sunset waktu kami naik tu tak best langsung. X menyayat hati org cakap. So kami pun ambil keputusan untuk turun. Member aku 2 orang tu pun sambung balik shopping kat nightmarket manakala aku balik ke hotel sebab takde apa pun yang aku rasa nak beli.





Malam kami gi makan di wat that semula dan lepak ngan brader Edi sambil2 berborak dan kami booking dia utk hantar kami ke epot esok hari sekali dengan geng traveler Malaysia yang kami jumpa aritu. 



Hari last kami di Luang Prabang takde apa yang menarik sangat pun utk dibuat. Bangun tido, breakfast, sambung tidur, lunch dan gerak ke epot. Bagi aku Luang Prabang ni satu tempat yang baik utk lay back, bermalas-malasan dan lepak2. Mungkin kalau aku g solo lain ceritanya. Ada je tempat2 yang lain boleh dilawati tp perjalanan agak jauh sikit dan adakalanya agak sukar aksesnya. Namun begitu kalau nak relek2 ini tempat yang sangat sesuai.



Tamat