Thursday, 13 February 2014

TRANSJAVA : SURABAYA - YOGYAKARTA

Jam 9 pagi kami check out dari hotel menuju ke terminal Purabaya dengan harapan sampai je terus ada bas ke Yogya dan terus naik dan sampai sebelum tengahari. Jangan harap...bangun lambat check out lambat mimpi nak sampai awal. Perjalanan ke Jogja dari Surabaya kalau naik bas mengambil masa dalam 10 jam. Ye...10 jam sebab diorang pegi Solo dulu baru gi Jogja. Bas yang di rekemen oleh semua orang adalah bas EKA. Mana2 aku pergi mesti org cakap 'oh..kalau ke Jogja bisa naik bas EKA.' Lebih sejam kami tunggu bas Eka nih. Sampai je terminal bas Purabaya terus kami ke tempat parking bas yg nak ke Jogja. Bas belum sampai tapi org dah berlambak berbaris...(tipu la berbaris...semua dok lepak kat platform tuh) Memandangkan bas x sampai2 kami lepak brunch kat salah satu restoran dalam terminal. Dekat sejam kami tunggu bas xsampai2 kami pun keluar terminal dan try carik tour agen yg ada byk kat luar terminal nih..jawapannya sama je 'kalau nak ke jogja naik bis eka ya'. Kalau naik flight boleh la tp bayarannya dalam 1.5 juta. So naik bas la jawapnya. Setengah jam kemudian bas muncul...memang berebut la org naik. Nasib baik member aku perasan ada satu lg bas kat belakang so kami tunggu je org2 berebut tuh. X sampai 2 minit bas pun penuh dan terus jalan.

Ya betul. Apa yg bestnya bas Eka nih, tambang ke Jogja dalam 85k dapat lagi makan free. Cuma kami x bernasib baik sbb bas yg first tu ada free WIFI dalam bas. Xpelah...layan tido lagi cun kang abis bateri naya lak. Perjalanan dijadualkan selama 10 jam. Aku tgk kalau naik tren dalam 5 jam je tp xtau la kalau aku silap tengok ke apa. Perjalanan dari pagi cuma berenti utk kencing sekali je time nak isi minyak. Lebih kurang kul 4 lebih kami sampai la dekat rnr utk makan. Sebelum tuh diorang kasi siap2 kupon makan (macam RMT masa skolah dulu pulak). Makanan yg dihidangkan adalah sgt sederhana malahan boleh ckp sgt2 sempoi...ala free apa lagi mau. Lepas makan terus jalan. Memang x bagi lepak lama2 diorang ni. Perjalanan di tambah lagi 5 jam baru nak sampai. Kalau tgk cara pemanduan brader driver ni memang power la...potong je mana2 kenderaan x kira la ada lori ke bas ke keter ke semua dia potong. So utk mengurangkan rasa cuak buat2 tido je la.



Kebanyakan bandar or pekan yg disinggahi memang macet. X kira la pekan kecik ke besar ke...asal pekan mesti macet. Malam baru sampai Jogja. Akibat terlampau byk tido buat kepala aku kompius siap nak turun kat Solo lagi. Nasib baik member aku sempat tahan. Kalau x...jadi begawan solo ah aku. 10 jam (ala...lebih kurang la) sampai juga di Jogja tp stesen basnya iaitu terminal Giwangan mcm stesen bas berhantu padahal baru jam 9 lebih.


Terminal Giwangan (seram..igt silap tempat mula2)

Xde org kat dalam tuh, teksi pun xde. Keluar sikit dari dari terminal baru la nampak geng2 ojek sedang menunggu. Member aku x berapa senang naik ojek so kami naik je teksi. Utk makluman teksi Blue bird x beroperasi di kota Yogyakarta. So xde pilihan kami terpaksa jugak amik teksi jenama lain utk ke Jln Malioboro. Awal2 lg drebar teksi dah letak 70k. Yg lawaknya brader teksi ni kami dah naik teksi dia. Tetiba dia suh turun balik sbb dia ckp dia nak balik umah makan nasik. Nasib baik ada satu teksi lagi, yg last. Xkan nak naik beca kut, jauh gak tu. Brader teksi yg baru nih siap tanya brapa brader teksi td bg harga. Semestinya dia nak kapak lebih lagi. Lepas setuju ngan 70k tuh kami gerak tp dia ckp dia hantar area2 sana je sebab dia cakap Jln Malioboro macet total. Maknanya macet sampai xleh gerak.



Ya...kami diberhentikan ditepi Jalan Malioboro berhampiran dengan pasar sore. Keadaan Jln Malioboro memang havoc...happening lebih lagi dari pasar malam kat malaysia yang paling happening. Kat sini lah tempat untuk shopping selain dari terdapat lesehan (tempat makan bersila) yang menghidangkan pelbagai jenis makanan tempatan. Selain itu ramai remaja yang buat persembahan ala2 band tapi memainkan alatan music contemporary + hybrid yaitu campuran alatan musik tradisional dan model. Ada yang membuat persembahan dangdut, pengamen pun ramai.  Kereta kuda dan beca jugak banyak kat sini. So memang happening.





Tugasan malam ini yg utama adalah mencari hotel dengan bajet yang ada. Kami menyusuri jalan Malioboro. Dari hotel cap ayam sampai la hotel cap dewa dewi semua kami susuri. Bilik hotel yang harga 1.5 juta pun full (bukannya nak dok pun tapi saja tanya).Jadi kami menyusuri Malioboro, Jalan Dagen dan Jalan2 lain utk mendapatkan hotel. Akhirnya aku rasa satu-satunya bilik yg available malam tuh kat hotel Jethra dengan harga 750k. Hmmm...memang xde choice lah.  Tu pun bilik last tu. Kalau ikut aku nak je aku carik hotel2 yg kat tempat yg lebih nilai utk wang aku contohnya kat Prawirotaman ke Tugu Jogja ke sebab kat area tu lg byk choice hotel dan hotel2 nya lebih budget lagi.


Hotel mahal (bagi aku kalau lebih 350k or rm100 tu kira mahal la)










Ayuh anak2 muda


Siap terima kasih kerana x berniaga..tapi...


Degil memang sudah semestinya.


Museum nih pun area sepanjang Jln Malioboro gak

Check in hotel kami terus keluar balik sebab perut dah keroncong tambahan pulak nak check it out apa yg best ngan Malioboro. Kami berjalan2 dari hotel kami di Jalan Dagen sampai la ke pos office besar Jogja. (Kira2 dalam 500 meter jalan kaki.) Lepas menikmati pemandangan Jogja kami mencarik makan area2 walkway sepanjang Malioboro nih.  Ada satu warung lesehan yg menarik perhatian kami sbb kul 12 malam masih ramai tgh menikmati hidangan. Tp malangnya aku lupa nama dia. Hidangan yg wajib bila datang ke Jogja adalah Nasi Gudeg. Nasi Gudeg ni asalnya adalah hidangan kraton (raja) Jogja dan x dibenarkan rakyat biasa utk makan. Tp sejak kebelakangan ni kraton dah bg permisi utk org biasa makan. Apa yg spesel pasal makanan ni? Kena try sendiri lah baru tau. Kami order 2 pax nasi gudeg ngan teh es manis (teh o ais) beserta lauk tambahan burung merpati bakar ngan bebek (itik) goreng. Amacam? Eksotik x? Memang ya sbb bila dapat bil harga keseluruhan santapan malam tu bernilai 149k. Memang eksotik. Lepas makan kami pun balik ke hotel mahal tuh dan tido. Sebelum tido kami sempat tgk2 signboard yg ada menawarkan pakej utk berlibur2 esok. Bila tanya brader reception dia cakap hotel pun ada menawarkan pakej mobil + supir + bbm (minyak) dengan harga 500k utk 10jam dan 600k utk 12 jam. Jadi kami setuju utk amik pakej dengan hotel memandangkan xmo gamble nak carik esok takut2 xde. So lepas confirmkan pakej kami naik ke bilik dan Zzz...


Nasi Gudeg Komplit (ntah apa yg komplit ngan x komplit cam sama je)


bebek goreng (rasanya la sebab burung tuh siap dihidangkan dengan kepala skali)

Jadi...bersambunglah lagi...


Budget:
teksi - 35k
brunch - 20k
bas EKA - 85k
teksi ke Malioboro - 35k
hotel - 375k
dinner 75k




























No comments:

Post a Comment