Wednesday, 22 January 2014

Trans Java : Jakarta

Grand trip merangkap trip penghujung tahun 2013 seperti yang dirancang adalah misi untuk menjelajah tanah besar pulau Jawa. Trip ni adalah satu trip yg agak asing sebab ni lah pertama kali aku ke pulau Jawa walaupun beberapa kali ke Indonesia tapi perjalanan lebih kepada Bali, Toba, Samosir, Brastagi dan Medan.

Program asal aku nak travel solo mungkin selama 10 hari merangkumi bandar2 besar serta tempat2 menarik seperti:

Jakarta - Taman Mini Indonesia
Bandung - Puncak, Tangkuban Parahu, Taman Safari Bogor, Kawah Putih
Yogyajarta - Borobudur, Merapi, Prambanan, Mendut, Ratu Boko, Sewu dan lain2 lg
Surabaya - Bromo, Ijen

Tapi kita hanya mampu membuat perancangan. Sedang dalam perancangan ada seorang sahabat lama ingin join so why not, let's go.

So cut the crap perjalanan dari Kl ke Jakarta mengambil masa lebih kurang 2 jam menaiki MAS (ada promotion masa tu dalam RM200 KL-Jakarta) Tiba di Jakarta sekitar jam 11 tghari. (Jgn lupa masa di Jakarta kurang satu jam dari di KL. Jakarta GMT+7 manakala KL GMT+8.) Dari Airport Soekarno Hatta kami amik teksi ke Jalan Mangga Besar dimana aku dah book hotel melalui Agoda. (So dapatlah dalam RM70 semalam termasuk tax di WOW Hotel, Jalan Mangga Besar)

Tiba di Lapangan Terbang Soekarno Hatta terus cop pasport mcm biasa.Airport ni x sebesar KLIA tp lanskap nya sangat menarik (xde snap gambo...ntah kenapa jd malas aku pon x tau) dan x sesak sangat. (xtau la tp LCCT sangat5 bz gile)

Lepas je semua aktiviti biasa bila sampai negara org (cop pasport ngan isi borang ketibaan/keberangkatan) aku ngan member terus amik teksi. Macam yang semua org lain bagitau kalau nak naik teksi, pastikan teksi tu guna meter (kalau kat Indonesia diorang panggil argo). Pemandu2 teksi yang paling orang cakap berdisiplin di Jakarta adalah dari teksi Blue Bird.(org cakap la) 1st time aku naik x cakap banyak terus tekan meter.Bagus.So boleh dipercayai la mitos ini.

Jakarta adalah kota yang macet.(macet tuh maksudnya jem,busy,sibuk,banyak kenderaan bersimpang siur) Perjalanan dari Bandara Soekarno Hatta ke Jalan Mangga Besar je mengambil masa dalam 1 jam setengah.(Maybe kami sampai dalam pick hour atau memang hari2 camtu aku pun x tau) Lebih seratus ribu jugak la tambang teksi tuh walaupun pakai argo.(Tukaran wang Ringgit Malaysia masa nih adalah lebih kurang RM1=3640 rupiah)

Sampai hotel je rupanya bilik belum lagi siap kemas so kami pegi lunch dulu kat Jalan Lokasari.Nasik Ayam Penyet ori punya cakap lu..Lepas makan check in terus terlelap sampai malam.
Acah je.

Wow! Hotel nih adalah salah satu hotel budget yang ada kat Mangga Besar nih. Hotelnya xde la cap ayam sangat. Kira ada aircond, hot shower, katil double bed...So kira ok la dengan harga dia dalam RM65++ termasuk tax.(Aku amik kat Agoda)

 Petang tuh sempat la aku keluar tengok2 kawasan sekeliling. Sebenarnya aku mencarik train station yang ada kat Jalan Mangga Besar nih utk beli tiket ke Bandung esok tp aku tersilap jalan.Sambil tersesat dapat juga aku perhatikan kehidupan sebenar di kota metropolis Jakarta nih. Disamping macet tahap gila penduduk2 rata2nya hidup berhampiran tempat pengumpulan sampah. (Jalan yang aku lalu tuh je ye)

Lepas jalan lebih kurang sejam akhirnya aku sampai gak ke Stasiun Mangga Besar. Stasiun nih agak daif dengan org menjual bundlenya siap ada yang bakar sampah kat tepi bangunan dalam kawasan stasiun tuh. Keadaan stesen komuter yang paling buruk kat Malaysia pun 5 kali ganda lagi bagus. Setelah aku tanya kaunter tuh rupa2nya ketapi dari dalam Jakarta x singgah kat Stasiun Gambir...sebab takut sesak. So dia cakap kena naik ojek la (mat motor yang jadi driver korang ke mana destinasi yg nak dituju.) ataupun bajaj (sebutan bajai; moto yang ditransform jadi cam teksi or tuktuk kat thailand)

Dalam bajaj dari Mangga Besar ke Stasiun Gambir.

Monas (Monumen Nasional) sebelah stasiun gambir je.

Dalam stasiun gambir

Platform stasiun gambir.

Nak dijadikan cerita bermula la fail planning aku kali nih.Akibat dari kurang memahami keadaan Jakarta di hari liburan check website utk tren, semua perjalanan full utk hari esok kecuali tren jam 6 pagi. Apa lagi terus tahan mana2 bajaj yang ada terus ke stasiun Gambir. Sampai2 kaunter dah tutup tapi lepas tanya kaunter pertanyaan rupanya boleh je nak amik tiket tapi kena melalui travel ejen. (dengan komisyen 3000rupiah..wau)Tiket dapat dalam 110 000rupiah bersamaan RM 30. (Lebih kurang la;ni kelas eksekutif ye)

So lepas beli tiket kami balik ke hotel semula.Makan, jalan2, beli sim card SIMPATI (ada internet utk seminggu ngan kredit dalam 20000 rupiah...harga 55 000 rupiah)dan pegi karaoke (wah...abis gak dekat sejuta rupiah ngan segala aktivitas tersebut di atas.karaoke 3 jam kat hotel ye...(kena tikam ngan kawan dari kl rekemen tempat nih siap kena pau bagai...tengkiu kawan dari kl tersebut.Kalau aku travel solo memang aku x pegi punya) Abis gi karaoke balik ke hotel balik kul 2 pagi kemas2 baju n tido kejap.

Kul 4 bangun terus ke stasiun gambir utk amik tren. Ngam2 kul 6 pagi tren pun sampai dan kami pun bertolak ke Bandung. Jadi misi utk ke Taman Mini Indonesia ngan Puncak serta Taman Safari Bogor pun menjadi angan2 je la...xpe lain kali repeat lagi.

Budget:
Teksi dari Airport = 80k
Makan tghari = 50k
Bajaj ke stasiun gambir = 20k
Bajaj ke hotel dari gambir = 30k
makan malam = 30k
teksi pegi karaoke = 80k
karaoke = 450k
teksi balik karaoke = 80k
tambang tren ke bandung = 110k
sim card = 55k

Bersambung...

Kali nih entry agak rushing sket sebab aku nak gi naik gunung kinabalu esok.So nnti sambung entry Bandung.Kali nih aku akan buat entry yang senonoh sket...chiau

No comments:

Post a Comment